Emas

Mengapa Emas Selalu Mahal?

mengapa emas selalu mahal?

Selain terlihat cantik, dan bertindak sebagai mata uang bekas, emas nampaknya tidak menarik, tanpa nilai intrinsik selain nilai yang dimiliki manusia. Jadi jika tidak karena kebutuhan, mengapa emas selalu memiliki nilai? Alasannya terletak pada psikologi kita serta kualitas emas yang agak membosankan.

Mengapa Emas Selalu Memiliki Nilai Tinggi ?

Nenek moyang kita dihadapkan pada datangnya mata uang, atau pertukaran menengah, yang lebih mudah diterapkan daripada sistem barter. Koin adalah salah satu jenis pertukaran. Dari semua logam pada tabel periodik unsur, emas adalah pilihan logis. Elemen selain logam dapat dikesampingkan, karena gas atau mata uang cair tidak begitu praktis – portabilitas pribadi merupakan rintangan utama.

mengapa emas selalu mahal?
mengapa emas selalu mahal?

Ini membuat logam seperti besi, tembaga, timbal, perak, emas, paladium, platinum dan aluminium.

Besi, timbal dan tembaga rentan terhadap korosi sepanjang waktu sehingga tidak akan menjadi nilai tukar yang baik, yang dibutuhkan dari koin. Mempertahankan logam agar tidak terkorosi adalah padat karya. Aluminium terasa sangat ringan dan tidak substansial, tidak ideal bagi nenek moyang kita yang mencari koin logam yang memunculkan perasaan aman dan berharga.

Logam seperti platinum atau paladium, “logam mulia”, adalah pilihan yang masuk akal karena kebanyakan tidak reaktif terhadap elemen lain (sedikit korosi), namun terlalu langka untuk membuat koin yang cukup beredar. Logam pasti agak langka sehingga tidak semua orang menghasilkan koin, tapi cukup tersedia sehingga sejumlah koin bisa dibuat untuk memungkinkan perdagangan.

Ini meninggalkan emas dan perak. Emas tidak menimbulkan korosi dan bisa meleleh di atas api, sehingga mudah untuk bekerja dengan dan cap sebagai koin. Akhirnya, emas memiliki warna yang unik dan indah, tidak seperti unsur lainnya. Atom di emas lebih berat dan elektron bergerak lebih cepat, menciptakan penyerapan sedikit cahaya; sebuah proses yang mengambil teori relativitas Einstein untuk diketahui.

Emas, Psikologi dan Masyarakat

Jika ekonomi uang kertas modern runtuh, emas mungkin tidak segera digunakan saat panik masuk dan orang-orang memperjuangkan kebutuhan mereka.

Namun, manusia adalah makhluk kelompok dan lebih memilih perusahaan (pada tingkat yang berbeda) karena kemerdekaan sepenuhnya. Lebih mudah bekerja dalam kelompok daripada berusaha untuk hidup dari tanah kita sendiri. Sifat manusia ini memaksa kita kembali ke sistem barter dan menemukan cara untuk bekerja sama, yang mengarah kembali untuk menemukan cara untuk menukarkan barang dan layanan dengan mudah dan efisien. Emas adalah pilihan logis. Jika terjadi bencana, emas adalah logam yang akan kita kembalikan jika uang kertas, dan sistem yang mendukungnya, sudah tidak ada lagi. Ini adalah satu-satunya zat di bumi dengan kualitas untuk pekerjaan itu.

Bahkan jika emas tidak memiliki nilai intrinsik pada orang yang memegangnya (dia tidak bisa memakannya atau meminumnya), jika ada kesepakatan yang mengubah logam menjadi koin yang dapat digunakan untuk pertukaran barang dengan mudah, koin itu mengambil pada nilai Karena orang lain percaya itu memiliki nilai, Anda melakukannya, dan karena mereka pikir Anda menghargai nilai itu, mereka juga menghargai nilai itu.

Garis bawah
Dari perspektif unsur, emas adalah pilihan paling logis untuk media pertukaran barang dan jasa. Ini cukup banyak untuk menciptakan koin, tapi cukup langka sehingga tidak semua orang bisa membuatnya. Ini tidak menimbulkan korosi, memberikan nilai kelestarian yang lestari, dan manusia secara fisik tertarik pada warna dan nuansanya.

Masyarakat, dan sekarang ekonomi, telah menempatkan nilai emas, sehingga melestarikan nilainya. Ini adalah logam yang kita jatuhkan kembali saat bentuk mata uang lain tidak bekerja, yang berarti selalu memiliki nilai sebagai asuransi terhadap masa-masa sulit.